26.6 C
Jakarta

Damy Heezen, Bantu Tingkatkan Ekonomi Sosial Masyarakat Indonesia

Intenselynews.com – Memiliki pengalaman 20 tahun di bidang sumber daya manusia sebagai perekrut dan pelatih, Damy Heezen dikenal sebagai seorang pembicara yang kerap membantu startup mengatur manajemen secara keseluruhan, melatih para pemilik bisis sekaligus membantu mereka melakukan implementasi tambahan sertifikasi mutu.

Damy Heezen, Bantu Tingkatkan Ekonomi Sosial Masyarakat Indonesia Secara Berkelanjutan

Tahun 2016, Damy Heezen memutuskan untuk memulai petualangan barunya di Indonesia dan terus mengerjakannya hingga hari ini sembari bertemu dengan orang-orang baru. Intenselynews mendapatkan kesempatan untuk berbagi insight dengan Damy Heezen dalam sebuah wawancara ringkas. Mari simak!

(English Version)

Intenselynews (IN): Can you tell us the short story behind AIM Green establishment and what the main goal that you want to reach?

Damy Heezen: Aim Green Indonesia is a branding name of Pt Total-biz Indonesia that was founded in 2009 by Lina Sarah and Melva Sihombing. We met in April 2019 to see what we could do together to help Indonesia become a better country with the aim of improving the social economy in the most sustainable way. My personal motivation is that I am Indonesian only born in the wrong country and in 2016 I decided to go to Indonesia to see what I could create and what Indonesian local people need. After a long time pioneering to see what is needed, by talking to companies, surveying communities, talking to governments and seeing what my network has to offer for Indonesia, we decided to start branding Aim Green Indonesia.

As Country director Indonesia for the World Economic Summit (www.worldeconomicsymposium.com) and throughout my work experience, I have a huge global network with a lot of successful business people, experts, scientists and innovators in sustainable business in technology, policy development and financial solutions.

My personal goal is to use this position to prepare and advise Aim Green Indonesia and their management for our coming mission to help Indonesia become one of the most sustainable countries in the world. We are very aware that this is a huge challenge and can never be achieved alone and that is why we are still pioneering to see what the best strategy will be for our future. We hope in 2020 Aim Green Indonesia will become a stand alone PT and that I will become officially part of the board of the company.

IN: As an ‘Stichting voor Ons Ambassador’ for  Indonesia, what is the best support that society can give to the victims of abuse from your point of view?

Damy Heezen: In Indonesia, but also globally this is a very sensitive subject and I have had the honor to start doing this since 1st of May 2020. Our main mission is to break the taboo about this subject and help people out of the shadow. The Founder of the foundation ‘Voor Ons’ (for Us) was a victim herself and one of  my old students of my social projects in Holland, she had been abused since she was a 1.5 year old baby and had to endure this until she was 21 by different perpetrators who were never arrested for their crimes. She decided to never ever let the negative experience in her life decide who she was. Of course this didn’t happen right away, but it took her a few years to discover that and be coached by people like me. She found out that the best medicine to this, is to open up, stop hiding in the shadow, share your story and ask professional help to regain positive energy again. Simple said, find the will to want to be happy.

So, how can people help?

Well the first step is take people serious who have these kinds of stories and don’t treat them as victims, but as a friend, listen to them. In that way they will open up and start sharing their stories and this is the most important step for these people to start healing their spirit.

IN: You have a lot of work experiences in many fields, how are they helping you in the field that you’re working now?

Damy Heezen: In my life I had to conquer many challenges to become who I am today and the techniques, knowledge and experience I gained are not the ones helping me, that is simply something I can share to anyone who needs it and it doesn’t matter for personal development or restructure or help a large company in management.  What really always helped me is my attitude that I learned to control, I learned to control who I am, how I want to be and how to achieve who I want to be in any kind of situation.

The secret behind that is to be able to influence your own mindset, be persistent and most important NEVER EVER GIVE UP! That is also why my main business is not Aim Green or my other titles, my main business is to teach this to anyone to improve themselves privately or in business by combining this with my knowledge and experience for fields like leadership, sales, recruitment or any other job that requires good self reflection and communication. Also in your job this is very important. Without these skills I would never ever be so confident to move 15.000 km away from all I am and who I know to a strange country to take the challenge to make my most desired dream come true, go to the country of my roots and help them become the best country in the world.  For me I am finally home, home in Indonesia!

IN: With the pandemic that is happening now, all businesses are being hampered, what about AIM Green? Is there any special strategy to deal with it?

Damy Heezen: Well as I am already pioneering for more than 3 years, income was always minimal and the drive, confidence and knowing I am going to succeed, keeps me thriving, motivated and growing with limitless energy. In the end if you have a lot of experience like me with coaching startups, then this COVID situation is not something new, maybe the topic, but not the financial imbalance. That happens to every startup from people who are a true entrepreneur in heart and soul, for they are the only ones to try make dreams and visions to become true by sacrificing all they have to achieve their goals. I made it one of my missions to help such companies that are hampering right now., by doing 1 on 1 sessions with founders or leaders and offer online training to their staff in the social and soft skills.

The main motivation for this is that a real entrepreneur who understands business knows that his staff are the ones making the money so all should be done to prevent them from getting fired.

IN: What AIM Green next big plan? Maybe after the pandemic ended?

Damy Heezen: Our big plan is to establish the PT as their own entity and our big goal is to find a way to support, advise and offer our network to the national government to help them with their mission to make Indonesia the most sustainable country in the world in 2030.

Our partners are now developing a sustainable management system to create smart city development strategies and a sustainability scan based on how they have created and implemented a lot of sustainable projects in the world and we will try to create a platform together with local institutes to educate engineers, developers, constructions companies and any other company active in the 17 SDG’s with the knowledge and experience we have in how to make existing infrastructures into 100% self sustaining infrastructures. We call this ‘ The city of the 21st century”!

My friends/partners already implemented this vision and instruments in Holland in many infrastructures and are now doing this for regions of bigger Amsterdam (like DKI Jakarta). In my vision, how great would it be to start implementing the technology of tomorrow in Indonesian infrastructures today, parallel with the most developed countries, by simply sharing our knowledge and experience to indonesian companies and governments. But I want to make the statement that the main reason we want to do this is to help improve the life and social economy of the local people.  For the people, the planet and profit is what we like to call it.

IN: Can you give some advice for young people that want to follow your steps?

Damy Heezen: Nowadays we are influenced by a lot of factors like media, stories of other successful people, education, dll, dll, that actually make us lose the most important skills we need to become someone like me. First I don’t want anyone to experience what I experienced, but I do like to share my knowledge and experience to make people into stronger individuals and empower their skills, to be able to become someone like me. That’s why I started to give graining as well for private as for companies. My best tip would be, whatever someone tells you or whatever you read in the news, always try to understand it with your own brains, create your own perception and never be afraid to share this with others. And as most of us already learned that the secret of success is very simple by NEVER EVER GIVE UP until you have your success!. Don’t just remember these words but do it!

 (Indonesian Version)

IN: Bisakah Anda menceritakan secara ringkas kisah di balik pendirian AIM Green dan apa tujuan utama yang ingin Anda capai?

Damy Heezen (DH): Aim Green Indonesia adalah nama merek PT Total-biz Indonesia yang didirikan pada 2009 oleh Lina Sarah Purba dan Melva Sihombing. Kami bertemu pada bulan April 2019 untuk melihat apa yang bisa kami lakukan bersama untuk membantu Indonesia menjadi negara yang lebih baik dengan tujuan meningkatkan ekonomi sosial dengan cara yang paling berkelanjutan. Motivasi pribadi saya adalah bahwa saya hanya orang Indonesia yang lahir di negara yang salah dan pada tahun 2016 saya memutuskan untuk pergi ke Indonesia untuk melihat apa yang dapat saya ciptakan dan apa yang dibutuhkan oleh masyarakat Indonesia setempat. Setelah lama merintis untuk melihat apa yang dibutuhkan, dengan berbicara dengan perusahaan, mensurvei masyarakat, berbicara dengan pemerintah dan melihat apa yang ditawarkan jaringan saya untuk Indonesia, kami memutuskan untuk mulai memberikan merek Aim Green Indonesia.

Sebagai Country Director Indonesia untuk World Economic Summit (www.worldeconomicsymposium.com) dan sepanjang pengalaman kerja saya, saya memiliki jaringan global besar dengan banyak pebisnis yang sukses, pakar, ilmuwan, dan inovator dalam bisnis berkelanjutan dalam teknologi, pengembangan kebijakan, dan solusi keuangan . Tujuan pribadi saya adalah menggunakan posisi ini untuk mempersiapkan dan memberi saran kepada Aim Green Indonesia dan manajemen mereka untuk misi kami yang akan datang untuk membantu Indonesia menjadi salah satu negara paling berkelanjutan di dunia. Kami sangat menyadari bahwa ini adalah tantangan besar dan tidak pernah dapat dicapai sendirian dan itulah sebabnya kami masih merintis untuk melihat apa strategi terbaik untuk masa depan kami. Kami berharap bahwa pada tahun 2020 Aim Green Indonesia akan menjadi PT yang berdiri sendiri dan saya akan secara resmi menjadi bagian dari dewan perusahaan.

IN: Sebagai Duta Besar Stichting voor Ons untuk Indonesia, apa dukungan terbaik yang dapat diberikan oleh komunitas kepada korban pelecehan dari sudut pandang Anda?

DH: Di Indonesia, tetapi juga secara global ini adalah subjek yang sangat sensitif dan saya mendapat kehormatan untuk mulai melakukan ini mulai 1 Mei 2020. Misi utama kami adalah untuk memecahkan tabu tentang hal ini dan membantu orang keluar dari bayang-bayang. Pendiri Yayasan ‘Voor Ons’ (bagi kami) adalah korban sendiri dan salah satu murid lama saya dari proyek sosial saya di Belanda, ia telah dilecehkan sejak ia masih bayi berusia 1,5 tahun dan harus menanggungnya sampai ia berusia 21 tahun oleh pelanggar yang berbeda yang tidak pernah ditangkap karena kejahatan mereka. Dia memutuskan untuk tidak pernah membiarkan pengalaman negatif dalam hidupnya memutuskan siapa dia. Tentu saja ini tidak terjadi segera, tetapi butuh beberapa tahun untuk menemukannya dan dilatih oleh orang-orang seperti saya. Dia menemukan bahwa obat terbaik untuk ini, adalah membuka, berhenti bersembunyi di bayang-bayang, berbagi cerita dan meminta bantuan profesional untuk mendapatkan kembali energi positif lagi. Kata-kata sederhana, temukan keinginan untuk ingin bahagia. Jadi bagaimana orang bisa membantu?

Sekarang langkah pertama adalah mendengarkan orang-orang ini dengan serius, yang memiliki cerita seperti ini dan tidak memperlakukan mereka sebagai korban, tetapi sebagai teman, dengarkan mereka. Dengan begitu mereka akan membuka dan mulai membagikan kisah mereka dan ini adalah langkah paling penting bagi orang-orang ini untuk mulai menumbuhkan semangat mereka.

IN: Anda memiliki banyak pengalaman kerja di banyak bidang, bagaimana mereka membantu Anda di bidang yang sedang Anda kerjakan sekarang?

DH: Dalam hidup saya, saya harus menaklukkan banyak tantangan untuk menjadi diri saya hari ini dan teknik, pengetahuan, dan pengalaman yang saya peroleh tidak membantu saya, itu hanya sesuatu yang bisa saya bagikan dengan siapa saja yang membutuhkannya dan itu masalah untuk pengembangan pribadi atau restrukturisasi itu membantu perusahaan besar dalam manajemen.

Yang benar-benar membantu saya adalah sikap saya bahwa saya belajar mengendalikan, saya belajar mengendalikan siapa saya, bagaimana saya ingin menjadi dan bagaimana mencapai siapa saya ingin berada dalam situasi apapun. Rahasia di baliknya adalah untuk dapat mempengaruhi pola pikir Anda sendiri, gigih dan yang paling penting JANGAN PERNAH MENYERAH! Itulah juga mengapa bisnis utama saya bukan Aim Green atau gelar saya yang lain, bisnis utama saya mengajarkan ini kepada siapa saja untuk meningkatkan diri mereka secara pribadi atau dalam bisnis dengan menggabungkan ini dengan pengetahuan dan pengalaman saya di bidang-bidang seperti kepemimpinan, penjualan, rekrutmen atau apapun pekerjaan lain yang membutuhkan refleksi diri dan komunikasi yang baik. Juga dalam pekerjaan Anda ini sangat penting.

Tanpa keterampilan ini, saya tidak akan pernah begitu percaya diri untuk bergerak sejauh 15.000 km dari saya negara dan siapa yang saya kenal ke negara asing untuk mengambil tantangan untuk mewujudkan impian yang paling saya inginkan, pergi ke negara asal saya dan membantu mereka menjadi yang terbaik. negara di dunia ini.

Bagi saya, saya akhirnya pulang, rumah di Indonesia!

IN: Dengan pandemi saat ini, semua bisnis terhambat, bagaimana dengan AIM Green? Apakah ada strategi khusus untuk menghadapinya?

DH: Ya karena saya telah merintis selama lebih dari 3 tahun, pendapatan selalu minimal dan dorongan, kepercayaan diri dan mengetahui bahwa saya akan berhasil, membuat saya tumbuh, termotivasi dan memberi saya energi tanpa batas. Pada akhirnya jika Anda memiliki banyak pengalaman seperti saya dalam melatih startup, maka situasi COVID ini bukanlah hal baru, mungkin topiknya, tetapi bukan ketidakseimbangan keuangan. Itu terjadi pada setiap startup dari orang-orang yang adalah wirausahawan sejati dalam hati dan jiwa mereka, karena merekalah satu-satunya yang mencoba untuk membuat impian dan visi menjadi kenyataan dengan mengorbankan semua yang mereka miliki untuk mencapai tujuan mereka. Saya menjadikannya salah satu misi saya untuk membantu perusahaan seperti itu yang menahan sekarang, dengan melakukan sesi 1-ke-1 dengan pendiri atau pemimpin dan menawarkan pelatihan online staf mereka dalam keterampilan sosial dan soft skill.

Motivasi utama untuk ini adalah bahwa pengusaha sejati yang mengerti bisnis tahu bahwa stafnya adalah orang-orang yang menghasilkan uang sehingga semua harus dilakukan untuk mencegah mereka dipecat.

IN: Apa rencana besar AIM Green selanjutnya? Mungkin setelah pandemi berakhir?

DH: Rencana besar kami adalah menjadikan PT sebagai entitas mereka sendiri dan tujuan besar kami adalah menemukan cara untuk mendukung, memberi saran, dan menawarkan jaringan kami kepada pemerintah nasional untuk membantu mereka dengan misi mereka untuk menjadikan Indonesia negara paling berkelanjutan di dunia pada tahun 2030.

Mitra kami sekarang sedang mengembangkan sistem manajemen berkelanjutan untuk menciptakan strategi pengembangan kota pintar dan pemindaian berkelanjutan berdasarkan pada bagaimana mereka telah menciptakan dan mengimplementasikan banyak proyek berkelanjutan di dunia dan kami akan mencoba membuat platform bersama dengan institusi lokal untuk mendidik insinyur, pengembang, konstruksi perusahaan dan perusahaan lain yang aktif di SDG 17 dengan pengetahuan dan pengalaman yang kami miliki tentang bagaimana membuat infrastruktur yang ada 100% infrastruktur independen. Kami menyebutnya ‘Kota Abad 21”!

Teman / mitra saya telah menerapkan visi dan instrumen ini di Belanda dalam banyak infrastruktur dan sekarang melakukan ini untuk wilayah Amsterdam yang lebih besar (seperti DKI Jakarta). Dalam visi saya, betapa hebatnya mulai menerapkan teknologi masa depan dalam infrastruktur Indonesia saat ini, sejalan dengan negara-negara paling maju, hanya dengan berbagi pengetahuan dan pengalaman kami dengan perusahaan dan pemerintah Indonesia. Tetapi saya ingin membuat pernyataan bahwa alasan utama kami ingin melakukan ini adalah untuk membantu meningkatkan kehidupan dan sosial ekonomi masyarakat setempat. Bagi orang-orang, planet dan keuntungan adalah apa yang kita suka menyebutnya.

IN: Bisakah Anda memberikan beberapa saran untuk orang muda yang ingin mengikuti jejak Anda?

DH: Hari ini kita dipengaruhi oleh banyak faktor seperti media, cerita orang-orang sukses lainnya, pendidikan, dll., Yang sebenarnya membuat kita kehilangan keterampilan terpenting yang kita butuhkan untuk menjadi orang seperti saya.

Pertama saya tidak ingin orang lain mengalami apa yang saya alami, tetapi saya ingin berbagi pengetahuan dan pengalaman saya untuk membuat orang menjadi individu yang lebih kuat dan memperkuat keterampilan mereka, untuk menjadi seseorang seperti saya. Itu sebabnya saya mulai memberikan pelatihan untuk pengembangan pribadi dan perusahaan.

Kiat terbaik saya adalah, apa pun yang dikatakan seseorang kepada Anda atau apa pun yang Anda baca di berita, selalu berusaha memahaminya dengan otak Anda sendiri, ciptakan persepsi Anda sendiri dan jangan pernah takut untuk membagikan ini dengan orang lain. Dan karena sebagian besar dari kita telah belajar bahwa rahasia kesuksesan itu sangat sederhana dengan PERNAH MENYERAHKAN sampai Anda mencapai kesuksesan Anda! Jangan hanya mengingat kata-kata ini tetapi lakukanlah!

Baca Juga :

-Dita Safitri-

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

ARTIKEL TERBARU

Rekomendasi Film Inspiratif untuk Anda Menjelang Akhir Pekan

Intenselynews.com – Sepanjang tahun 2020 ini, sudah tak terhitung rasanya lelah yang tertumpuk di pundak. Namun, jangan biarkan semua beban itu membuat Anda jadi...

Pengertian Reksadana Secara Luas, Mengenal Jenis dan Perbedaannya

Intenselynews.com – Di antara sekian banyak jenis instrumen investasi, Anda tentu sudah tidak asing dengan reksadana. Investasi satu ini banyak dipilih karena mudah, dapat...

Gaji 5 Juta Bisa Beli Rumah, Bagaimana Caranya?

Intenselynews.com – Siapa yang tidak ingin punya rumah sendiri? Selain jadi tempat berlindung dan berkumpul bersama keluarga, rumah bisa menjadi aset yang berharga untuk...

Apa Kata Pakar Emas Saat Harganya Sedang Turun? Saatnya Belikah?

Intenselynews.com – Emas merupakan salah satu instrumen investasi tertua yang pernah digunakan oleh manusia. Emas pernah dijadikan sebagai alat tukar dan menjadi simbol kekayaan...

Butuh Pemasukan Tambahan? Menghasilkan Uang dengan Blockchain

Intenselynews.com – Sejak kemunculannya, Blockchain diketahui sebagai teknologi baru yang adopsinya berkembang pesat di dunia. Teknologi ini selain digunakan sebagai teknologi dasar aset kripto,...
Translate »